05 Januari 2019 | Dilihat: 163 Kali
PROYEK TOL YOGYA-SOLO JANGAN RUSAK SITUS BUDAYA
noeh21
 

HiTvBerita.com - YOGJAKARTA | Rencana Pembangunan tol Yogya- Solo sepanjang 15 kilometer diharapkan tidak merusak situs budaya di sekitar proyek pembangunannya. Hal tersebut dikatakan Gubernur Daerah Istimewa Yogyakarta, Sri Sultan Hamengkubuwono X, ketika dimintai pendapatnya rencana pembangunan tol tersebut.

Menurut Sri Sultan, wilayah Kabupaten Sleman bagian timur memilik banyak situs budaya, salah satunya adalah Candi Prambanan.

“Usulan saya (tolnya) dibangun lewat ring road yang sudah ada. Saya keberatan kalau merusak situs yang ada, seperti Prambanan,” kata Sri Sultan, Jumat (4/1/2019).

Hingga saat ini, ucap Sri Sultan, belum ada perusahaan konstruksi yang menjelaskan tentang konsep konstruksi tol Yogya-Solo. Apalagi soal gambar saya tidak tahu, wong ketemu saja belum.

Sementara itu, Direktur Utama PT Adhi Karya, Budi Harto, mengatakan, tol Yogya-Solo akan menelan biaya investasi sekitar Rp 19 triliun. Nilai proyek tersebut tergolong mahal karena tol Yogya-Solo sepanjang 15 kilometer itu akan dibuat melayang atau elevated.

Seperti diketahui, PT Adhi Karya telah mengajukan prakarsa ke Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) untuk proyek tersebut. Saat ini, pemerintah sedang mempersiapkan tahapan lelang untuk Pembangunan tol Yogya-Bawen.

Beberapa waktu lalu, Menteri Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR), Basuki Hadimuljono mengatakan, pembangunan Tol Bawen-Yogyakarta akan dimulai tahun 2020. Tol yang menghubungkan Kota Semarang, DIY, dan daerah sekitarnya, masih dalam tahap pembuatan trase jalan.

"Saat ini kami sedang membikin trasenya, setelah itu akan masuk ke Gubernur Jawa Tengah, untuk penetapan lokasinya. Baru setelah itu tender dilakukan, dilanjutkan pembebasan lahan. Tahun 2019 mendatang, baru akan dilakukan penetapan lokasi, paling lama butuh waktu dua tahun lagi sebelum kita membangun," kata Basuki, pada hari Jumat (28/12/2018), saat peresmian rumah khusus di Desa Pucungrejo, Kecamatan Muntilan, Kabupaten Magelang.

Basuki berharap dengan adanya tol Yogya-Bawen waktu tempuh dari Yogya ke Semarang dan sebaliknya akan lebih singkat. Selain itu, dapat mendongkrak pariwisata di wilayah DIY dan Jawa Tengah.

MUST KEY

Alamat Redaksi/ Tata Usaha

GRAHA HIJRAH INSANI
Jalan Poncol, Gang Koperasi RT.003/ RW. 007
Kelurahan Ciracas, Kecamatan Ciracas,
Jakarta Timur 13740
Telp. 021-22328077