31 Mei 2019 | Dilihat: 203 Kali
MENNGUNJUNGI SEKOLAH INDONESIA DI MEKSIKO
noeh21
 

HiTvBerita.com - MEXICO CITY | Demi komitmen memberdayakan kaum miskin untuk mendapatkan akses pendidikan, pada tahun 1959 Presiden pertama Indonesia Soekarno berkunjung ke Meksiko sekaligus yang meresmikan sebuah sekolah yang didedikasikan untuk kaum miskin di Mexico City yang diberi lama Escuela de la Republica Indonesia.

Kepala Sekolah Indonesia di Mexico Laura  Sochitl Sanchez Gomez menyambut hangat kedatangan Wakil Ketua DPR RI Koordinator Bidang Akuntabilitas Keuangan Negara (BAKN) dan Badan Urusan Rumah Tangga (BURT) Utut Adianto, Senin (27/5/2019).

“Sekolah ini sudah 60 tahun berdiri didedikasikan untuk kaum miskin. Sekolah ini bisa dikatakan sebagai monumen sejarah kedua bangsa,” ucap Utut.
 
Jumlah muridnya 165 anak dari kelas I sampai dengan kelas VI. Arti penting persahabatan dua negara bisa dikembangkan lebih jauh dengan memahami tujuan pendidikan itu sendiri.
“Sekolah dasar ini sudah berumur 60 tahun. Kami selalu bangga bisa dikunjungi oleh Delegasi Indonesia dan selalu diundang oleh Kedutaan Indonesia di Meksiko. Sekolah ini adalah bentuk kerja sama Indonesia-Meksiko dan bantuan dari pemerintah kepada masyarakat kelas bawah, agar dapat bersekolah. Jadi, seluruh dana dan anggaran sekolah didapat dari pemerintah,” jelas Laura.
 
Ruang kelas yang dikunjungi Utut begitu sederhana. Di dindingnya terpampang bendera Merah Putih dan bendera Meksiko. Di pintu masuk tertempel lukisan burung garuda karya salah satu murid. Utut sendiri sempat menawarkan bantuan beasiswa bagi murid lulusan sekolah Indonesia ini.
“Kami membuka jalan apabila ada anak-anak yang lulus dari sekolah Indonesia di meksiko yang memliki minat khusus terhadap Indonesia. Kita akan bantu dengan beasiswa sekolah di Indonesia,” kata Utut kepada Laura.

Menurut Anggota F-PDI Perjungan itu, pendidikan di Meksiko lebih memperkuat karakter. Setelah terdidik dengan karakter, maka lulusan siap untuk bekerja. Ini yang harus diterapkan pula di Indonesia.
“Kita bisa belajar dari semua negara yang sifatnya positif,” lanjut Utut.
 
Sementara itu Anggota Komisi I DPR RI Charles Honoris yang ikut mendampingi Utut juga menyampaikan, tidak sekadar memiliki Sekolah Indonesia di Meksiko, kedua negara juga harus memiliki hubungan people to people contact yang bisa mempererat hubungan kedua negara. Keberadaan Sekolah Indonesia di Meksiko ini, memang, sangat sederhana dibanding bangunan disekitarnya. Para Anggota DPR RI lainnya kemudian secara spontan memberi donasi yang diterima oleh Laura dengan penuh haru.
 
Meksiko dan Indonesia hampir sama. Selain jumlah penduduknya yang tinggi, keduanya juga kerap dilanda bencana alam. Seperti Indonesia, Meksiko memiliki keinginan yang sama, yaitu menjadi negara kuat dan maju. Acara kunjungan diakhiri dengan meninjau langsung ke setiap ruang kelas. Para murid menyambut antusias dengan memegang bendera merah putih yang dikibar-kibarkan sambil menyanyikan lagu tentang Indonesia. 

OTHONE

Alamat Redaksi/ Tata Usaha

GRAHA HIJRAH INSANI
Jalan Poncol, Gang Koperasi RT.003/ RW. 007
Kelurahan Ciracas, Kecamatan Ciracas,
Jakarta Timur 13740
Telp. 021-22328077