21 Januari 2019 | Dilihat: 203 Kali
PENDANAAN LOGISTIK PASANGAN PRABOWO-SANDI PADA PILPRES 2019 TERSUMBAT!
noeh21
Wakil Ketua Badan Pemenangan Nasional (BPN) Pasangan Calon Presiden dan Wakil Presiden Nomor Urut 02, AHMAD MUZANI. (dok.foto/iqbal)
 

HiTvBerita.com JAKARTA | Wakil Ketua Badan Pemenangan Nasional (BPN) pasangan Calon Presiden dan Wakil Presiden Nomor Urut 02, Ahmad Muzani mengatakan bahwa dalam mengikuti Pilpres 2019 mendatang, pihaknya merasa dikepung dari berbagai lini terutama dalam aspek logistik. Alasannya, Prabowo tidak bisa lagi menggunakan pemanfaatan aset-asetnya untuk kebutuhan pendanaan Pilpres, karena dihambat oleh pihak-pihak yang sengaja agar pendanaan logistik pasangan Prabowo-Sandi menjadi tersumbat.

Hal tersebut disampaikan oleh Muzani. Ia menyebutkan bahwa tidak hanya penggunaan asset milik Prabowo saja yang dihambat, bahkan bantuan dari pihak swasta pun saat ini tidak bisa lagi leluasa masuk. Ditenggarai olehnya, ada pihak yang sengaja menghubungi kalangan swasta itu, sehingga pengusaha swasta itupun menjadi batal berikan bantuan kepada Prabowo.

Perlakuan sikap yang tidak fair itu tidak saja ditunjukan oleh kalangan swasta, bahkan untuk mengajukan bantuan pinjaman ke BUMN juga tidak bisa dilakukan. Termasuk salah satunya ke Bank BNI, yang tercatat dalam sejarah bahwa bank plat merah tersebut justru didirikan oleh Margono Djojohadikusumo, yang tidak lain adalah sebagai kakeknya Prabowo Subianto itu sendiri.

“Coba bayangkan, kendatipun Pak Prabowo adalah sebagai cucunya pendiri bank itu, bahkan sudah melengkapi semua persyaratan utama, namun tetap saja pengajuan pinjaman kredit beliau ke Bank BNI tidak kunjung keluar, ada apa ini?” ujar Muzani dengan nada heran.

"Memang benar bahwa asset Pak Prabowo besar dan triliunan, tapi sampai gini hari itu barang nggak bisa diapa-apain. Contoh kecil saja saat Pak Prabowo akan menjual tanah, ketika itu pembelinya sudah mau, tapi dalam hitungan detik tiba-tiba pembelinya ada yang portal dan langsung membatalkan,” sambungnya tanpa merinci lebih jauh yang memportalnya itu siapa.

Dikatakan oleh Muzani bahwa Pilpres kali ini, untuk pasangan Prabowo-Sandi benar-benar merasa dikepung dari berbagai sudut. Semua sumber daya yang ada disumbat. Sehingga pendanaan kampanyepun, menurut Muzani hanya bersumber dari penggalangan internal partai dan juga dari “urunan” masyarakat yang simpati terhadap perjuanganPrabowo-Sandi menuju pemilihan Presiden dan Wakil Presiden RI pada 17 April 2019 mendatang. | denis lubis/yg
                                                                                                                                                                                                                                    

                                                                                                                                                                                                                                                                                                   
 

Alamat Redaksi/ Tata Usaha

GRAHA HIJRAH INSANI
Jalan Poncol, Gang Koperasi RT.003/ RW. 007
Kelurahan Ciracas, Kecamatan Ciracas,
Jakarta Timur 13740
Telp. 021-22328077